Home Top Ad

Responsive Ads Here

Seorang guru yang sangat saya kagumi keshalihannya sering berkata : “Beruntunglah orang-orang yang didera kesempitan, karena dengan kesempit...

Tenang dengan Ujian

Seorang guru yang sangat saya kagumi keshalihannya sering berkata : “Beruntunglah orang-orang yang didera kesempitan, karena dengan kesempitan itu akan didatangkan kelapangan bagi mereka, dihapuskan dosa-dosanya, dan dinaikkan derajatnya.”

Sejujurnya setiap menghadiri majelis beliau, saya seringkali bingung. Disaat kebanyakan orang menginginkan hidup yang tenang, stabil dan penuh kenikmatan, beliau seolah-olah menunjukkan hal yang sebaliknya. Saya tidak sedang mengatakan beliau orang yang berharap diuji, karena hal itu seolah-olah sedang menantang Allah. Tetapi dari gaya bicara, ekspresi, dan gestur tubuh beliau, saya yakin betul bahwa beliau sudah sangat mengakrabi ujian. Sehingga ujian yang datang bukan lagi disabari, tapi disyukuri karena beliau sangat memahami bagaimana efek baik ujian tersebut bagi dirinya. 
Ilustrasi tenang (sumber : mozaik.inilah.com)

Saya yang dulu “rutin” mendapat ujian, kadang jengkel mendengar nasihat beliau. “Ustadz kan tidak berada di posisi saya, tidak tau apa yang saya rasakan” begitu kira-kira hati memprotes. Jangankan mensyukuri ujian, menyabarinya saja saya belum mampu. Alih-alih berlapang hati dengan ujian, saya begitu menginginkan kehidupan yang tenang tanpa gejolak. Damai tanpa guncangan. 

Akan tetapi anehnya, justru di tengah gejolak ujian tersebut-lah saya menemukan ketenangan. Dalam kondisi terguncang itulah saya merasakan kedamaian. Sehingga saya bisa merasakan kondisi jiwa yang sangat tenang seperti yang pernah saya tuliskan sebelumnya (lihat disini). 

Lain halnya ketika kehidupan ini berjalan stabil tanpa adanya turbulensi. Stabilitas itu justru kadang membuat kita terlena. Sehingga kadang kita lupa bahwa kita semakin dekat dengan akhir perjalanan (kematian). Hal inilah yang sama-sama kita takutkan sebagai Hamba Allah. 

Kita tentu berharap dapat menjadi hamba yang senantiasa dekat dengan Allah meski tanpa diperantarai ujian dan kesulitan hidup. Akan tetapi faktanya memang sangat sulit bagi manusia biasa untuk melakukannya. Hidup yang tenang, apalagi disertai limpahan nikmat, lebih sering menjerumuskan manusia pada dua hal, kalau tidak lalai, ya stagnan imannya. 

Saya bukan sedang berharap diuji dan tidak mengajak anda untuk mengharapkan ujian dari Allah. Bukan begitu etikanya. Saya hanya mengingatkan, sebagaimana guru saya selalu mengingatkan di tiap majelisnya, bahwa ujian hidup yang datang sudah selayaknya disyukuri, minimal disabari. Karena begitu banyak kebaikan yang Allah selipkan dibalik ujian tersebut seandainya kita mau bersabar dan bersyukur. 

#Selagi piket di hotel 122 – Syisyah
#Mekkah Al-Mukarromah

0 comentários: